There was an error in this gadget

Monday, May 28, 2012

WAHAI HATI

Jangan disangka sesuatu yang ada pada diri itu adalah hakmu yang mutlak 
Ketahuilah di sebalik apa yang diberikan kepada orang lain, itulah bahagian buatmu

Seandai Allah ambil sesuatu dari dirimu pasti ada hikmahnya
 kerana Allah Maha Adil lagi Maha Pengasih

Pastinya digantikan dengan yang lebih baik dan paling sesuai buat dirimu

Tidak semua yang terbaik itu adalah terbaik untukmu

Binalah sangka baik dengan Ilahi atas setiap apa yang berlaku

Pasti hatimu menjadi tenang dan berlapang dada
Demi mewujudkan rasa bahagia dunia dan akhirat

Saturday, April 08, 2006

KETAHANAN JIWA UNTUKMU MUSLIMAH

MUSLIMAH adalah hiasan dunia. Seindah hiasan adalah Muslimah Solehah. Muslimah sinonim dengan kelembutan budi pekerti dan sopan santun yang pasti memikat sesiapa yang melihatnya. Kelembutan muslimah bukan sebarang lembut, kehalusan budi bicaranya sesekali bisa menyengat. Ketahanan jiwa yang dimiliki oleh seseorang muslimah sering menjadi perbandingan kepada kaum lelaki. Jika kita melihat Muslimah yang ditimpa musibah atau sebagainya, ketabahan hatinya untuk meneruskan kehidupan, lebih jelas dan bersinar. Usaha gigihnya membuktikan keyakinan diri. Dalam menjalani kehidupan ini, Muslimah perlu melalui banyak latihan jiwa supaya dapat melaksanakan tanggungjawab sebagai srikandi Islam dengan baik. Maka memiliki ketahanan dan kekuatan jiwa amatlah diperlukan sebagai penguat kepada benteng yang telah ada, lantas melahirkan Muslimah yang berjiwa besar dan memiliki nilai diri yang tinggi.

Bukanlah satu perkara yang mudah untuk membentuk dan memiliki jiwa yang kental sekiranya tiada latihan dan keutuhan Iman kepada Allah s.w.t. Kerana dengan adanya Iman yang utuh bisa memudahkan langkah-langkah pentarbiahan dan jalan-jalan menuju kejayaan. Dengan Iman juga, Muslimah mempercayai syurga dan neraka. Setiap amalan pasti ada ganjaran dan pembalasan. Muslimah akan berhati-hati agar tidak terjerumus ke tempat yang membinasakan diri dan Iman. Dan sentiasa berusaha ke arah keredhaan-Nya.

Menyingkap satu kisah Ummu Kalthum binti Ali, isteri Umar r.a ketika beliau telah membangkitkan kemarahan Umar dalam urusan rumah tangga mereka.

Pada suatu hari, Umar berkata, "Aku akan merunsingkanmu."

Beliau lalu menjawab, "Kamu tidakkan mampu berbuat demikian. Kebahagiaanku terletak pada Imanku, dan Imanku terletak pada hatiku dan tiada siapa yang berkuasa ke atas hatiku melainkan Tuhanku."

Bagaimanakah agaknya, sekiranya kita berada di tempat Ummul Kalthum? Mampukah kita menghadapi setiap ujian dan permasalahan dengan akal yang waras dan dibimbing dengan panduan Iman? Apakah kita mudah melatah, terus meradang, hilang punca dan arah tujuan? Atau sebaliknya, kita tetap menghadapi dugaan itu dan merasai tiada siapa yang mampu berkuasa atas hati kita melainkan Allah s.w.t. Dan setiap kesulitan pasti dibantu oleh-Nya dan pengharapan terletak hanya kepada-Nya Yang Esa.

Timbul lagi satu persoalan, bagaimanakah sangkaan kita kepada Allah s.w.t ketika kita tersepit dengan masalah? Sedangkan pada masa itu kita dalam kekalutan jiwa, hati berkecamuk, resah dan terbeban. Lalu, apakah takdir yang dipersalahkan atau merasakan ketidakadilan Tuhan terhadap diri? Seterusnya, bertalu-talu perkara yang tidak sepatutnya menghurungi jiwa, pemikiran dan benak hati. Melayani tazyinusyaitan iaitu mainan syaitan dalam diri. Lidah merungut-rungut lantas terlepaslah kalam yang keji lantaran nafsu menguasai diri. Lalu, membuatkan masalah baru pula timbul. Jadi, bertimpa-timpalah lagi bebanan dan konflik. Jiwa terus dalam keresahan, putus asa, makan hati berulam jantung dan merasakan kematian itu adalah lebih baik buat dirinya. Malah, lebih dahsyat lagi sekiranya sanggup bertindak di luar batasan manusia yang berfikiran waras.

Selamilah kata-kata 'hidup mesti belajar susah'. Tentu membuatkan pembaca tertanya, bukan? Mengapa perlu belajar susah, sedangkan kita semua inginkan kesenangan dan kemudahan. Sedarilah, di sebalik kalimah 'belajar susah' terselit seribu ketenangan dan kebahagiaan. Kerana di situ, akan melahirkan pemilik jiwa bersifat rasa syukur, rasa cukup apa yang ada dan memanfaatkan apa yang dimiliki sebaiknya. Malah, mengajar bijak berhadapan dengan masalah. Kerana yakin hikmah Allah s.w.t serta jiwa sentiasa bersedia menghadapi onak duri denagn wajar dan positif.

Harapan saya kepada pembaca muslimah budiman, kita terpundak dengan tanggungjawab lebih besar untuk Ummah yang dikasihi. Bersiap sedialah untuk melalui tugas yang mana kita berhadapan dengan tekanan pengkhianat kepada agama suci Islam. Latihan jiwa diteruskan agar kita terus tetap teguh dan berterusan dalam memastikan Ummah yang mulia ini peroleh kemenangan. Jangan tertipu dengan kemewahan dan igauan kesenangan. Tiada masa untuk kita berfantasi. Kitalah yang bergelar wanita muslimah, gadis, isteri, ibu dan nenek. Penentu baik buruknya masa depan Islam. Wanita umpama seketul hati di dalam tubuh badan. Sekiranya elok hatinya, eloklah jasadnya. Begitulah, sekiranya eloknya wanita itu, moleklah satu bangsa. Pastikan peranan kita mengikut posisi kita berada. Kita adalah sebahagian dari penjuru Islam. Pastikan Islam tidak dimusnahkan melalui penjuru kita.

Peliharalah jiwa. Kerana ketahanannya, memainkan peranan yang amat besar dalam mencorakkan kehidupan.

Monday, March 06, 2006

sembang-sembang sikit

assalamualaikum ....
Saya sekarang ni cuma masukkan jer, apa yang dalam bank penulisan saya sebelum ni.... saya tak edit pun lagi.... bacalah dan komenlah... tak kisah.. lepas ni saya baru nak edit... saja nak tengok blog baru dibuat ni penuh... sajak untuk ibu tu adalah idea selepas saya call mak kat m'sia... seronok... sebab mak baru lepas ngaji bagi saya dengar surah yg mak baru hafal... cerpen sayap kliri tu masa tu saya tengah mufajaah, nak hantar gak ke badan kebajikan anak negeri.. tulis dalam email terus hantar... saya copy kan jer masuk ke blogni... sajak kemerdekaan tu saya buat untuk adik-adik saya tahun lepas. Satu untuk k.ca dan satu lagi untuk dikyu... jadi lain kali saya masukkan lagi satu sajak tu... dan sajak di sebalik kemerdekaan itu, dah kena bedah di bengkel hari tu... al-jantani dan salha juga kekawan lain dah komen... tapi ok jer.. kalo ade sesapa nak komen lagi... ingat nak tambah lagi dari simpanan saya... ada hallah pula.. mufajaah... oklah jumpa lagi...

DI SEBALIK KEMERDEKAAN ITU

TANGGAL 31 bulan Ogos 1957
Negaraku merdeka
MERDEKA!
Itulah detik bahagia
Buat rakyatnya

Aku anak merdeka
Aku hanya mendengar
Sejarah kemerdekaan generasi lalu
Tempat darah tumpahnya
Jua tempat kelahiranku!

Kita merdeka
Kini tidak lagi dijajah
Bebas menjalani kehidupan
Tanpa kecaman dan penindasan
Sang penjajah

Kini kita bebas berfikir
Bebas bertindak...
Tidak lagi dikongkong dan dikerah

Namun...
Pada masa lalu...
Nenekku pernah bercerita
Hikmah disebalik penjajahan itu....

Kerana dijajah...
Rakyat sentiasa sedar dan...
Bangkit gah!

Kerana dijajah...
Rakyat sentiasa sedar tentang....
Haknya dicabuli....
Lantas....
Mara menuntut hak hakiki...

Kerana dijajah....
Rakyat terus mengejar
Kemerdekaan dan kebebasan....

Atuk mencelah...
Di sebalik batuk tuanya...
Di sebalik kemerdekaan
Ada kebimbangan...
Ada keresahan...
Ada kekecewaan...

Bimbang rakyatnya...
Tenggelam dalam kemerdekaan
Resah melihat....
Generasi yang mendatang
Menuntut kebebasan
Batasan yang melampaui
Hak hakiki
Kecewa dengan pemuda pemudi...
Tidak menghargai
kemerdekaan yang diperolehi
hilang harga diri
maruah dijual beli

Ibuku dan ayahku berpesan...
Langkahi hidupmu...
Bersama wawasan dan pegangan
Agar tidak tertewas dalam zaman kemerdekaan
Berbanding pejuang pada masa lalu
Menang dalam zaman penindasan dan tekanan...
wassalam.

Wednesday, March 01, 2006

kasihmu ibu

ibu, betapa dekatnya hatimu dengan ku
ibu, Tingginya harapanmu kepadaku
ibu, hebatnya rindumu terhadapku
ibu, sungguh bertuah ku menjadi anakmu

masih kuingat belai manjamu
kini ibu pula bermanja denganku
dulu ibu mengajarku mengenal bacaan Kalam Allah
kini ibu pula yang bertanya hukum tajwid kepadaku

dulu ibu menangis-nangis membesarkanku dan adik-adik
kenakalan kami dan sakit lelah kami
kini ibu mampu tersenyum gembira
melihat hasil susah payahmu

anakmu semakin berjaya
anakmu membuktikan kasih sayang kepadamu
hatimu berbunga umpama orang yang baru jatuh cinta
hati girang bak rerama berterbangan

berdoalah ibu terus berdoa
agar Allah sentiasa pelihara kita
sentiasa menaungi kita
dihimpunkan kita kelak di tempat yang paling bahagia

Tuesday, February 28, 2006

saya suka mencuba

percubaan adalah satu pembuktian yang kita menilai diri

Bertatih

Kalau tidak dicuba masakan boleh dipastikan sesuatu. Kalau tidak dilatih masakan cepat mahir. Kalau tidak diasah masakan bertahan tajam.

Saya membina blog ini, dengan keinginan saya sendiri. Menulis perlukan medan, dan ini adalah tapak mencipta langkah

Merpati Putih